JUAL EGG COLLAGEN SHOAP MADE IN TAIWAN, termurah!!!


Image

COLLAGEN® BEAUTY SOAP/ EGG SOAP, membantu proses pembentukan kulit dan meningkatkan daya elastis kulit. Collagen berguna dalam membantu pembentukan sel baru di kulit. Collagen dapat masuk ke pori kulit, dan bekerja efektif di lapisan epidermis kulit anda, membantu tumbuhnya kulit baru yang memiliki daya renggang/ elastisitas yang lebih baik dari kulit sebelumnya.

Sabun Telor adalah sabun terunik yang mengandung vit C,vit E dan colagen untuk mengecangkan, melembabkan,mencerahkan, membuat kulit wajah / tubuh menjd lbh kenyal.. Dalam 3x pamakaian Kulit langsung lebih kencang & kompleksi wajah n badan lebih “soft”, Warna kulit langsung lebih cerah dalam 7hari pemakaian. Rasakan Bedanya Saat dipegang kulit terasa padat & kenyal, kolagen kembali terproduksi dengan baik. Scar/bopeng bekas jerawat terlihat lebih dangkal. Flek /noda2 hitam menjadi berwarna lebih muda. MANFAAT SABUN TELUR/EGG SOAP: 

  • Membantu proses pembentukan kulit dn meningkatkan daya elastis kulit.
  • Collagen berguna dalam membantu pembentukan sel baru di kulit.
  • Collagen dapat masuk ke dalam pori kulit dan bekerja efektif di lapisan epidermis kulit anda.
  • Membantu tumbuhnya kulit baru yang memiliki daya renggang/elastisitas yang lebih baik dari kulit sblmnya.
  • Sabun telor adalah sabun terunik yang mengandung vit C dan vit E serta collagen untuk mengencangkan, melembabkan, mencerahkan, membuat kulit wajah dan badan menjadi lebih kenyal.

Isi 90 gram. bisa utk 2bulan Lho..

HARGA 1pcs@45.000,-

             3pcs@40.000,-

             6pcs@35.000,-

            12pcs@30.000,-

8untuk harga grosir di atas 1 lusin silahkan request ke aku

Untuk pertanyaan, info atau pemesanan:

— Livia —

Pin BB: 26A14C50

No hp; 08993623569 (sms only)

Advertisements

RESUME JOURNAL


RESEARCH

Individual differences in personality among smokers and their association with smoking motivation, social skills deficit, and self-efficacy to quit

Perbedaan perlu dibuat antara faktor-faktor yang menyebabkan seseorang untuk memulai merokok dan faktor-faktor
yang berkontribusi terhadap pemeliharaan merokok menjadi kebiasaan. Faktor-faktor lingkungan yang menginisiasi seseorang untuk merokok seperti tekanan rekan sepergaulan dan pemodelan dewasa. Sejumlah kecil penyelidikan telah benar-benar menyelidiki cara di mana kepribadian dikaitkan dengan merokok. Penelitian telah menunjukkan perbedaan meskipun tidak konsisten, antara perokok dan non-perokok, dengan skor perokok lebih tinggi pada psychoticism (misalnya McManus dan Minggu, 1982).
extraversion(misalnya Cherry dan Kiernan, 1976;. Helgason et al, 1995), dan neurotisisme (misalnya Cherry dan Kiernan,1976; McCrae et al, 1978;. Spielberger dan Jacobs, 1982), dibandingkan non-perokok. Delapanpuluh perokok menyelesaikan Kepribadian Eysenck Questionnaireâ € “Revisi,Skala Pemerintahan Diri dalam ketergantungan terhadap nikotin, dan Kuesioner Motivasi Merokok.Neurotisisme dikaitkan dengan nilai pada Motivation Questionnaire bebas, dengan skor individuneurotik lebih tinggi pada skala Otomatis dan Kebiasaan dan skalaMempengaruhi Kontrol Negatif. Baik Psychoticism atau Extraversion dikaitkan dengan nilai pada Motivation Questionnaire bebas, meskipun Extraversion adalah negatif terkait dengan Defisit Keterampilan Sosial sebagai diukur dengan menggunakan SkalaSelf-Diperintah Nikotin Ketergantungan. Data ini memberikan bukti lebih lanjut bahwa kepribadian dikaitkan dengan motivasi merokok dan variabel lainnya yang terkait dengan perilaku merokok terus menerus.

Exploring the accuracy and predictability of the self-efficacy beliefs of seventh-grade mathematics students

Penelitian ini mempelajari keyakinan self-efficacy dari 107 siswa kelas tujuh matematika,terutama berfokus
pada keakuratan dan prediktabilitas dari keyakinan mereka. Analisis jalur menunjukkan bahwa akurasi kalibrasi telah baik langsung
dan efek tidak langsung pada kinerja matematika, dengan efek tidak langsung dimediasi melalui keyakinan self-efficacy. Self-efficacy
memainkan peran langsung dalam memprediksi kinerja matematika siswa,postperformance evaluasi diri, dan
postperformance penilaian usaha. Efek dari prestasi matematika sebelumnya padakinerja matematika yang dimediasi
terutama melalui self-efficacy siswa keyakinan. Temuan ini juga tidak mengungkapkanperbedaan gender apapun di selfefficacy
atau kalibrasi. Walaupun temuan didukung self-efficacy prediksi, mereka jugamenyarankan penting
masalah untuk penelitian masa depan, termasuk akurasi dari self-efficacy pelatihan dalam masalah pemecahan matematika dan penilaian upaya sebelumnya dan kinerja pasca penilaian.

The Relation Between Head Start Parents’ Participation in a Transition Demonstration, Education, Efficacy and Their Children’s Academic Abilities

Karakteristik pribadi, terutama yang berkaitan dengan sumber daya keuangan, yang diyakini memiliki antesenden kuat dan berhubungan dengan  efikasi diri. Hubungan antara tingkat keanggotaan dalam Transisi Demonstrasi maupun orang tua dengan tingkat akademik, self-efficacy, dan anak-anak dapat digali melalui pemodelan persamaan struktural. Para Demonstrasi Transisi dalam penelitian ini khusus difokuskan pada tujuan memungkinkan orang tua untuk menjadi mitra yang setara dan manjur dalam pendidikananak-anak mereka. Seratus tiga puluh tiga subjek yang terdiri dari orang tua dan anak-anak menjadi sampel dalam penelitian tersebut. Instrumen yang digunakan adalah: Program Keanggotaan, Tingkat Pendidikan Orang Tua, Efikasi Diri Orang Tua, Kemampuan Akademik Anak. Prosedur penelitian dilakukan dengan mewawancarai orang tua dan anak-anak yang dinilai pada akhir tahun TK mereka. Seperti didalilkan baik keanggotaan dalam Demonstrasi Transisi maupun tingkat pendidikan orang tua secara signifikan terkait dengan efikasi diri. Kesimpulannya, keyakinan efikasi diri orang tua secara signifikan dapat memprediksi kemampuan akademis anak-anak yang diukur dengan Gambar Peabody, Revisi vokabulari tes, Kosakata Uji-Revisi, Surat Pengakuan tulisan, Terapan Masalah subyek dari Woodcock-Johnson, dan Tes Prestasi-Revisi. hasilnya, orang tua dengan ijazah tingkatan sekolah yang cukup tinggi dilaporkan mempunyai tingkat dari efikasi diri yang cukup tinggi (Ms = 3,14-3,52; SD = 1,36-1,63). Kesimpulannya, Fakta bahwa seorang Kepala yang komprehensif seperti Demonstrasi Awal  Transisi memiliki potensi mempengaruhi keberhasilan orangtua pada titik transisi anak-anak mereka untuk TK, dan kemanjuran yang berhubungan dengan kemampuan akademik anak serta menawarkan suatu bidang konseptualisasi alternatif keterlibatan orang tua.

Pain coping strategies that predict patients’ and spouses’ ratings of patients’ self-efficacy

Penelitian ini menguji hubungan antara strategi mengatasi nyeri dengan rating efikasi diri pasien osteoarthritis. Subjeknya, 130 orang yang memiliki osteoarthritis di kaki dan lutut dan sakit lutut yang berkepanjangan, dan memenuhi pertimbangan mengatasi rasa nyeri (kuisioner strategi mengatasi rasa sakit. Sebuah pertimbangan efikasi diri (skala efikasi diri penderita radang sendi, dan ukuran rasa nyeri (Kuesioner Nyeri McGill). Dua set analisis regresi dilakukan, salah satu memeriksa derajat sejauh mana strategi mengatasi nyeri yang diprediksikan dari rating efikasi diri pasien, dan analisis lainnya derajat sejauh mana strategi mengatasi rasa nyeri diprediksikan rating pasangan penilaian dari efikasi diri pasien. Beberapa strategi mengatasi nyeri telah ditemukan untuk memprediksi proporsi signifikan dari varians dalam rating efikasi diri pasien. (1) Mengabaikan sensasi rasa nyeri terkait dengan efikasi diri yang lebih tinggi untuk rasa nyeri (2) laporan yang berkaitan dengan mengatasi rasa nyeri untuk efikasi diri yang lebih tinggi untuk mengontrol gejala lain radang sendi. (misalnya, kelelahan atau gejala suasana hati; dan (3) membuat rematik sebagai bencana terkait dengan efikasi diri yang lebih rendah dan efikasi diri terhadap gejala radang sendi yang lain. Strategi mengatasi rasa sakit yang lain juga telah ditemjukan untuk memprediksikan proporsi signifikan dari varians dalam rating pasangan dari efikasi diri pasien. Secara spesifik: (1) mengalihkan perhatian berkaitan dengan rating efikasi diri pasangan yang lebih rendah untuk nyeri; (2) berdoa atau berharap berkaitan dengan rating efikasi diri pasangan yang lebih rendah untuk fungsi; dan (3) membuat rematik sebagai bencana berkaitan dengan rating efikasi diri pasangan untuk mengontrol kelelahan atau gejala mood. Temuan mengenai strategi penanganan secara khusus
menarik bahwa mereka diperoleh bahkan setelah mengendalikan intensitas nyeri dan variabel demografis. Identifikasi strategi mengatasi rasa nyeri merupakan target penting secara potensial untuk penilaian kognitif-perilaku  dan upaya pengobatan. Intervensi yang didesain untuk meningkatkan penggunaan strategi adaptif mengatasi rasa sakit dan menurunkan penggunaan strategi maladaptive mengatasi rasa nyeri dapat mempertinggi efikasi diri, mengurangi rasa nyeri, dan meningkatkan fungsi fisik dan psikologis dari individu penderita osteoarthritis.

Differences in motivation, coping style, and self-efficacy among incarcerated male and female drug users

Studi ini membandingkan perbedaan jenis kelamin dalam perspektif kognitif-behavioral relevan secara teoritikal. Menggunakan konsep pengobatan perilaku dari 1189 pria dan 300 wanita pelanggar yang berpartisipasi dalam program dasar pengobatan penyalahgunaan zat di penjara. Multivarian analisis dari varians, digunakan untuk menguji perbedaan antara pria dan wanita dalam area motivasi, efikasi diri, dan cara mengatasinya. Empat pertimbangan efikasi diri dipergunakan dalam bentuk: 1) The Drug Taking Confidence Questionare 2) The Hope Scale 3) Ways of Coping Questionnaire 4)Change Assessment Scale. Hasil penelitian menunjukkan bahwa wanita menunjukkan pengakuan yang baik dari mempunyai masalah penggunaan zat, efikasi diri yang lebih rendah untuk tetap berpuasa dalam situasi-situasi beresiko tinggi, dan kepercayaan yang lebih baik pada strategi mengatasi dalam mencari dukungan, menerima tanggung jawab, dan melarikan diri jika dibandingkan dengan pria.  Namun, pada pria dan perempuan tidak ada perbedaan dalam pertimbangan mereka untuk mengatasi masalah ini, mengambil langkah-langkah menuju perilaku mengubah, atau menggunakan strategi untuk mempertahankan perubahan.Meskipun demikian, tetap terdapat pengakuan dari potensi perbedaan jenis kelamin dalam konteks pengobatan yang didorong secara teoritikal untuk pemakai zat.

Interests, self-efficacy, and choice goals: An experimental manipulation

Desain eksperimental yang digunakan untuk menguji hipotesis bahwa kepentingan kejuruan dapat menjadi precursor untuk penngembangan efikasi diri. 180 partisipan yang dinilai deskripsi pekerjaannya untuk karir-karir dalam bidang kegiatan informasi teknologi, penjualan, dan pengajaran yang mengandung informasi pada aktivitas-aktivitas dan nilai-nilai kerja. Partisipan dinilai deskripsi pekerjaan ini dalam jangka waktu ketertarikan mereka, kepercayaan diri, dan maksud-maksud pilihan. Sebuah manipulasi percobaan dari informasi pada nilai-nilai kerja untuk maisng-masing dari ketiga bidang pekerjaan digunakan untuk menciptakan dua tingkat ketertarikan di masing-masing area. Partisipan mengekspresikan secara signifikan ketertarikan lebih pada deskripsi pekerjaan yang mengandung informasi nilai kerja yang diinginkan pada satu dari ketiga bidang pekerjaan relatif terhadap deskripsi berhubungan yang mengandung informasi pada nilai keinginan yang kurang. Hasil yang didapat menunjukan bahwa manipulasi dari tingkatan dari pengekspresian keinginan di masing-masing bidang pekerjaan mempunyai tidak hanya effect langsung pada tingkat efikasi diri, tetapi juga efek tidak langsung pada efikasi diri melalui pemilihan tujuan-tujuan. Penemuan ini memiliki implikasi teoritikal yang berfokus pada hubungan antara ketertarikan dan efikasi diri yang dispesifikasikan oleh teori social-cognitive career.  (Lent Brown & Hacket, 1994). Metode penelitian menggunakan Interpersonal Reactivity Index (IRI) yang dikembangkan oleh Davis (1980) adalah kuesioner laporan diri yang terdiri dari empat 7-item yang subscales,termasuk fantasi, mengambil perspektif,keprihatinan empatik, dan kesusahan pribadi. Peserta diminta untuk menunjukkan sejauh mana setiap item menggambarkan merekadengan menggunakan skala Likert 5 poin jenis. Secara keseluruhan, 68,9% dari peserta (n = 91) yang menanggapi lembar informasimenunjukkan bahwa departemen
konseling psikologis dan bimbingan adalah pilihan pertama mereka dalam ujian masuk universitas. Selain itu, 23,5% dari
mereka menyatakan bahwa departemen ini adalah pilihan kedua mereka – dan preferensi ke 5, hanya 7,6% dari mereka menyatakan departemen ini adalah preferensi mereka yang keenam atau lebih.

Empathy and self-efficacy, and resiliency: an exploratory study of counseling students in Turkey

Konselor sekolah yang merupakan spesialis dalam pemberian bantuan kepada siswa melalui empat intervensi utama, yaitu: konseling
(individu dan kelompok), b) bimbingan kelompok besar, c) konsultasi, d) koordinasi. Konselor sekolah berhadapan dengan berbagai masalah seperti masalah kejuruan, keluarga-teman hubungan, gangguan, suasana hati, kecanduan, dll dalam pengaturan sekolah. Penggunaan statistik deskriptif, chi-kuadrat, dan t-test untuk memeriksa data mengenai sampel. Statistik
Analisis dilakukan dengan menggunakan SPSS 15,0 sedangkan tingkatan alpha 0,05 digunakan untuk semua analisis statistik . Peserta terdiri dari 132 siswa yang terdaftar dalam program bimbingan dan konseling psikologis di tiga universitas berbeda di Turki. Para peserta menyelesaikan Indeks Reaktivitas interpersonal, Skala Efikasi Diri, Skala Fleksibilitas dan Lembar Informasi. Hasil penelitian menunjukkan bahwa sebagian besar peserta lebih menyukai departemen konseling psikologis dan bimbingan di baris pertama dalam ujian masuk universitas. Preferensi karir siswa dibedakan secara signifikan menurut jenis kelamin..Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengeksplorasi tingkat empati, efikasi diri, dan ketahanan yang diterima sebagai kunci keterampilan-keterampilan menjadi konselor diantara pelajar-pelajar konseling kelas satu. Menurut hasil lainnya, interpersonal konseling siswa Reaktivitas, Self-Efficacy danFleksibilitas dalam secara umum, ditentukan oleh tingkat persepsi yang lebih tinggi. Dalam sebuah studi yang dilakukan oleh Mehrabian et al (1988), hasil yang sama menunjukkan empati emosional yang bervariasi sesuai dengan profesi, khususnya di bidang psikologi skor empati siswa lebih tinggi dibandingkan daerah lain yang ditentukan.  Penelitian telah mengindikasikan bahwa pelatihan konselor dapat membawa pengaruh positif pada penerimaan efikasi diri sepanjang waktu.

Individual characteristics and computer self-efficacy in secondary education teachers to integrate technology in educational practice

Perkembangan teknologi modern dan ekstensi mereka untuk setiap domain dari kehidupan sehari-hari kita saat ini sungguh tak terbantahkan oleh fakta. Meluasnya penggunaan komputer membuat pelatihan dalam teknologi diperlukan. Akibatnya, komputer diperkenalkan ke dalam sistem pendidikan Yunani. Faktor yang berhubungan dengan sifat kepribadian guru, seperti
komputer self-efficacy, konsep diri, sikap, motivasi dan kebutuhan dianggap penting untuk integrasi dan pembangunan teknologi modern dalam pendidikan. Studi ini meneliti hubungan antara karakteristik individu sekunder antara sekolah guru dan komputer self-efficacy serta prospek guru berkaitan dengan teknologi modern. Guru Yunani menunjukkan tingkat efikasi diri yang tinggi secara umum. Peringkat tinggi dalam skala evaluasi variabel ini dipengaruhi oleh karakteristik individu, seperti pengalaman sebelumnya dan pelatihan dan karakteristik terkait dengan sifat dari profesi guru. Kesimpulannya, Pelatihan guru dalam teknologi sebagai alat pendidikan dapat mengubah sikap guru terhadap dan keyakinan dengan teknologi dan juga dapat menyediakan mereka dengan keterampilan yang merekasebelumnya tidak memiliki. guru bisa memperoleh keterampilan teknologi banyak dan menggunakannya khusus untuk mendukung praktek mengajar mereka saat ini. Selanjutnya, guru yang memiliki pengalaman lebih dalam teknologi-dibantu mengajar,terutama dalam praktek, lebih cenderung untuk mengintegrasikan teknologi dalam kelas mereka

Multi-faceted self-efficacy beliefs as predictors of life satisfaction in late adolescence

Dalam desain longitudinal, 650 efikasi diri pada remaja muda dalam berbagai bentuk (akademik, sosial dan swa-regulasi), prestasi akademik dan preferensi rekan di sekolah menengah digunakan untuk memprediksi kepuasan hidup lima tahun kemudian. Pertimbangan dalam pengartian akademik, sosial dan peraturan keyakinan efikasi diri, prestasi akademik dan preferensi sosial diambil pada kali pertama, yaitu ketika peserta berada di sekolah menengah sedangkan ukuran keyakinan efikasi diri diambil lagi dan kepuasan hidup dinilai pada kali kedua. Dari situ kemudian perubahan keyakinan efikasi diri dioperasionalkan dengan mengurangi skor rata-rata dari masing-masing efikasi diri mengukur kali pertama dari level rata-rata pada kali kedua. Penelitian ini bertujuan untuk meneliti sejauh mana keyakinan efikasi diri dapat berfungsi sebagai prediktor kepuasan hidup melampaui prestasi akademik dan preferensi rekan. Analisis regresi hirarkis menunjukkan bahwa untuk kedua jenis kelamin, akademik dan sosial keyakinan self-efficacy dalam masa remaja awal adalah prediktor yang lebih baik dari kepuasan hidup pada akhir masa remaja awal dari prestasi akademik dan rekan preferensi. Perbedaan gender yang signifikan ditemukan dalam prestasi akademik (F (1,648) = 15,70, p <0,001; g2 = 0,03). Secara signifikan, anak perempuan menunjukkan tingkat prestasi akademik yang lebih tinggi dari anak laki-laki. Selanjutnya, perubahan dalam akademik dan sosial keyakinan efikasi diri secara signifikan berkontribusi untuk memprediksi kepuasan hidup selama lima tahun.

Effects of training on Internet self-efficacy and computer user attitudes

Teknologi internet yang berkembang pesat tidak hanya mempengaruhi manajemen produk dan jasa, tetapi juga pemikiran ulang proses bisnis, perusahaan struktur, batas-batas industri, hingga kurikulum perguruan tinggi. Artikel ini melaporkan tentang efek pelatihan efikasi diri di internet dan sikap pengguna komputer yang menggunakan 17-item efikasi diri pada  internet dan sikap  20 item pengguna komputer dalam 189 sampel dan dengan empat faktor yangditafsirkan, yaitu: (1) reaksi negatif ke komputer, (2) reaksi positif terhadap komputer, (3) komputer dan pendidikan anak-anak, dan (4) reaksi terhadap mekanisme terkait komputer.
Berdasarkan sampel 351 mahasiswa kuliah, mereka melaporkan kehandalan dari 0,84 untuk 20 item instrumen mereka. Korelasi tes-tes ulang adalah 0,91.menggunakan 482 sampel orang dewasa dan orang tua, Dari sana, diteliti hubungan antara pelatihan dan sikap pengguna dan komputer. Efikasi diri pada Internet diperiksa. Tanggapan survei dikumpulkan pada kedua awal dan akhir dari suatu kursus pengantar komputer. Hasil menunjukkan pelatihan yang secara signifikan meningkatkan efikasi diri untuk pria dan wanita. Responden dengan ‘tinggi’ dan ‘rendah’ ​​sikap terhadap komputer tampaknya sama-sama mendapatkan manfaat dari program pelatihan. Namun, responden dengan sikap ‘tinggi’ terhadap komputer memiliki nilai efikasi diri yang lebih tinggi daripada responden dengan yang ‘rendah’ ​​sikap terhadap komputer. Program-program pelatihan tampaknya tidak mempengaruhi sikap terhadap penggunaan komputer antara laki-laki atau perempuan.

 

REVIEW

 The role of self-efficacy in the treatment of substance use disorders

Efikasi diri adalah kepercayaan bahwa seseorang memiliki kemampuan untuk menerapkan perilaku yang dibutuhkan untuk menghasilkan efek yang diinginkan. Adanya perkembangan minat terhadap  peran self-efficacy sebagai prediktor dan / ormediator pengeluaran pengobatan dalam beberapa domain. Tulisan ini mengulas literatur baru pada efektivitas diri di bidang penyalahgunaan zat. Dalam banyak penelitian pengobatan tentang penyalahgunaan zat, efikasi diri telah muncul sebagai prediktor penting dari hasil, atau sebagai amediator efek pengobatan. Meskipun temuan ini positif diulang, konsep efikasi diri memiliki dampak yang kecil pada desain perawatan. Karena sejak konsep ini pertama kali diperkenalkan, telah ada banyak saran tentang dimana efikasi diri dapat ditingkatkan dalam pengaturan klinis, dan sangat sedikit simpangan tes empiris saran tersebut. Review ini merupakan sejumlah rekomendasi untuk penelitian lebih lanjut untuk meningkatkan pemahaman konsep ini berpotensi berharga dan interaksi dengan variabel lainnya, dan untuk mengembangkan strategi efektif dalam peningkatkan efikasi diri. Hasilnya, tidak ada kekurangan dalam keuntungan efikasi diri. Bukti yang cukup telah menunjukan hubungan prediktif antara efikasi diri dan hasil untuk gangguan penyalahgunaan zat. Namun, dengan tidak adanya prosedur yang handal untuk peningkatan efikasi diri menjadi alasan utama mengapa konsep yang sangat menjanjikan ini tidak dijadikan faktor utama dalam pengembangan obat klinis.

Investigating the effects of self-efficacy on foodservice industry employees’ career

Dibandingkan dengan pekerja di pekerjaan jenis lain, pekerja di bidang seperti layanan teknologi, industri jasa makanan menghadapi tekanan psikologis yang jauh lebih tinggi dengan bayaran relatif lebih rendah. Dalam industri jasa makanan yang ideal, faktor manusia tidak boleh diabaikan. Dengan tingkat keberbalikan relatif tinggi, memahami kebutuhan psikologis dan kondisi pekerja industri jasa makanan akan bermanfaat bagi organisasi dan manajemen untuk memungkinkan mereka untuk bereaksi dengan benar dan efektif. Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa Komitmen karir adalah faktor yang paling mempengaruhi tingkat keberbalikan. Para peneliti telah dibahas berbagai faktor motivasi yang mempengaruhi komitmen karir, tetapi mereka tidak memeriksa sistem kontribusi relatif diri, yaitu individu yang menjalankan kontrol atas perasaan, pemikiran dan tindakan mereka. Antara kepercayaan dengan mana seorang individu mengevaluasi ia memiliki kontrol lebih dari tindakannya dan lingkungan, keyakinan efikasi diri adalah wasit paling berpengaruh dalam aktivitas manusia. Studi empiris ini meneliti hubungan antara self-efficacy dan komitmen karir di sektor jasa makanan. ANOVA survei data dari 1025 karyawan jasa makanan mendukung hubungan antara self-efficacy dan karir komitmen. Tes chi-kuadrat menemukan bahwa efikasi diri tinggi menunjukkan derajat tingkat yang lebih tinggi dari karir komitmen. Temuan ini juga menunjukkan bahwa dengan semakin tingginya efikasi diri karyawan, maka komitmen karir mereka akan lebih tinggi juga.

 A review of technology-assisted self-help and minimal contact therapies for drug and alcohol abuse and smoking addiction: Is human contact necessary for therapeutic efficacy? 

Berbasis teknologi terapi kontak swadaya dan minimal telah diusulkan sebagai efektif dan murahintervensi untuk gangguan adiktif, seperti penyalahgunaan nikotin, alkohol, dan narkoba dan kecanduan. Sekarang Artikel ulasan literatur yang diterbitkan sebelum tahun 2010 pada perawatan komputerisasi untuk penyalahgunaan obat dan alkohol dan ketergantungan dan kecanduan merokok. Studi pengobatan diperiksa oleh gangguan serta jumlah terapis kontak, mulai dari diri diberikan terapi dan terutama self-help intervensi untuk kontak minimal terapi di mana terapis secara aktif terlibat dalam pengobatan tetapi untuk tingkat yang lebih rendah daripada tradisional terapi dan terapis yang dikelola terutama perawatan yang melibatkan kontak teratur dengan terapis untuk sejumlah khas sesi. Dalam pengobatan penggunaan narkoba dan penyalahgunaan disimpulkan bahwa selfadministered dan sebagian besar swadaya berbasis komputer intervensi kognitif dan perilaku yang berkhasiat, tetapi beberapa terapis kontak penting bagi pengurangan berkelanjutan lebih besar dan lebih dalam perilaku adiktif. Teknologi berbasis bantuan diri dan terapis kontak minimal telah diajukan sebagai intervensi yang efektif dan hemat uang untuk gangguan adiktif, seperti nikotin, alcohol, dan penyalahgunaan narkoba, serta kecanduan. Artikel yang ada mengulas tentang literature yang dipublikasikan sebelum 2010 pada komputerisasi pengobatan-pengobatan untuk penyalahgunaan obat-obatan dan alcohol serta ketergantungan dan kecanduan merokok. Studi-studi  pengobatan diuji dengan kelainan sebanyak jumlah dari terapis kontak, mulai dari terapi kelola diri dan intervensi-intervensi bantuan diri yang lebih berpengaruh kepada terapi kontak minimal dimana terapis dengan aktif terlibat dalam pengobatan tetapi untuk derajat yang lebih rendah dari terapi tradisional dan terapis yang lebih berpengaruh, pengobatan-pengobatan kelola diri meliputi kontak regular dengan terapis untuk tipikal jumlah dari sesi-sesi. Dalam pengobatan terhadap penggunaan dan penyalahgunaan,zat telah disimpulkan bahwa pengelolaan diri dan kognitif  bantuan diri yang lebih berpengaruh berdasarkan komputer dan intervensi-intervensi behavioral memang membawa hasil, tetapi beberapa kontak terapis penting untuk dikembangkan dan perekdusian yang lebih diperbanyak pada perilaku kecanduan.

A review of technology-assisted self-help and minimal contact therapies for anxiety and depression: Is human contact necessary for therapeutic efficacy?

Berbasis teknologi terapi kontak swadaya dan minimal telah diusulkan sebagai intervensi-intervensi yang efektif dan murah untuk gangguan kecemasan dan suasana hati. Artikel ini mengulas literatur yang diterbitkan sebelum tahun 2010 pada perawatan ini untuk kegelisahan dan depresi menggunakan bantuan diri sendiri dan menurunkan intervensi kontak terapis. Studi pengobatan diperiksa oleh gangguan serta jumlah kontak terapis, mulai dari terapi kelola diri dan terutama intervensi bantuan diri terhadap terapi kontak minimal dimana terapis secara aktif terlibat dalam pengobatan tetapi untuk tingkat yang lebih rendah daripada terapi tradisional dan sebagian besar terapis diberikan perawatan yang melibatkan kontak teratur dengan terapis untuk tipikal sejumlah sesi. Dalam pengobatan gangguan kecemasan, dapat disimpulkan bahwa self-administered dan terutama intervensi bantuan diri merupakan cara paling efektif untuk membantu klien termotivasi. Sebaliknya, terapi kontak minimal telah menunjukkan khasiat untuk berbagai diagnosa kecemasan terbesar ketika memperhitungkan untuk kedua gesekan dan kepatuhan. Selain itu, sebagian besar swadaya berbasis komputer kognitif dan perilaku intervensi yang berkhasiat dalam pengobatan gangguan mood subthreshold. Namun, perawatan dgn dibantu terapis tetap optimal dalam pengobatan tingkat klinis depresi. Meskipun jumlah kontak terapis yang paling berefikasi bervariasi tergantung oleh jenis gangguan, tetapi pengobatan terkomputerisasi telah terbukti kurang intensif,  cara pengefektifan biaya untuk memberikan pengobatan yang divalidasi dengan empiris untuk berbagai masalah psikologis.

Efficacy and Cost-Effectiveness of Minimal Therapist Contact Treatments of Chronic Headaches: A Review

Ulasan terakhir dari perawatan psikologis kronis, gangguan sakit kepala ringan (HA) telah mencatat tren dalam penelitian terhadap pengembangan dan evaluasi intervensi lebih hemat biaya (Andrasik, 1989, 1990; Blanchard,1992). Salah satu pendekatan yang menjanjikan untuk mengurangi biaya melibatkan penurunan kuantitas terapis kontak melalui penggunaan perawatan diri secara sebagian besar. Keuntungan potensial dari pengobatan kontak minimal (MC) meliputi keterlibatan pasien yang lebih besar dan perolehan keterampilan, pengurangan biaya pasien (langsung dan kesempatan) dan waktu terapis, ketersediaan layanan diperluas, generalisasi ditingkatkan, penurunan kekhawatiran pasien mengenai perawatan, dan penjadwalan yang lebih mudah (Andrasik, dalam pers; Attanasio, Andrasik, & Blanchard,1987; Jurish etal, 1983;. Lascelles, McGrath, Sullivan, & Werk, 1991). kerugian potensial yang lebih sedikit jumlahnya : MC membutuhkan komitmen waktu meningkat oleh pasien, mungkin memerlukan tingkat motivasi yang lebih tinggi atau kognitif.Secara keseluruhan, penelitian pada intervensi-intervensi MC untuk tipe tensi dan HA vaskular telah dengan konsisten mendukung keefektifan untuk orang dewasa and anak-anak. Diberikan penekanan baru-baru ini pada pengurangan biaya dari perawatan kesehatan pada negara ini, intervensi-intervensi MC akan semakin menjadi garis intervensi pertama dalam pendekatan perawatan cara behavioural untuk pengobatan kronis jinak HAs

The efficacy of hypnosis as an intervention for labor and delivery pain: A comprehensive methodological review

Pada penelitian ini digunakan metode
antara-subjek atau desain model campuran di mana hipnosis yang
intervensi dibandingkan dengan setidaknya satu intervensi alternatif,
atau plasebo, perhatian, perawatan standar, atau ada pengobatan pengendalian
kondisi dalam mengurangi nyeri persalinan dan melahirkan. Terdapat laporan bahwa hetero-hypnosis mengakibatkan lebih sedikit rasa sakit dan
obat analgesik digunakan daripada perawatan medis standar.Makalah ini menyajikan tinjauan metodologis yang komprehensif  pada penelitian tentang kemanjuran hipnosis untuk mengurangi rasa sakit persalinan dan melahirkan. Untuk bisa diikutkan, studi diwajibkan untuk menggunakan penelitian antar-subyek atau dicampur model desain di mana hipnosis dibandingkan dengan kondisi kontrol atau intervensi alternatif untuk mengurangi nyeri persalinan. Pencarian lengkap dari database PsyclNFO dan PubMed memproduksi 13 studi yang memenuhi kriteria tersebut. Hetero-hypnosis dan self-hypnosis secara konsisten terbukti lebih efektif daripada perawatan medis standar, konseling suportif, dan kelas pendidikan melahirkan dalam mengurangi rasa sakit. Manfaat lainnya termasuk skor Apgar bayi yang lebih baik dan proses kelahiran tahap 1 yang lebih singkat. Namun terdapat keterbatasan metodologis literatur umum termasuk kegagalan untuk menggunakan tugas secara acak, untuk menentukan karakteristik demografis sampel, dan untuk menggunakan panduan pengobatan. Kemudian beberapa studi hipnosis dibandingkan dengan perawatan medis standar dalam mengurangi rasa sakit yang dialami oleh perempuan selama proses kelahiran anak. Pada akhirnya, Rock, Shipley, dan Campbell (1969) mengevaluasi efektivitas hetero-hypnosis untuk mengurangi tenaga kerja dan pengiriman nyeri.

Efficacy of short-term psychotherapy for multiple medically unexplained physical symptoms: A meta-analysis

Beberapa gejala fisik yang tidak dapat dijelaskan secara medis (MUPS) dianggap sulit dan mahal untuk diobati.Karena itu, meta-analisis umum ini menyelidiki efikasi dari ingatan jangka pendek psikoterapi untuk MUPS. berdasarkanpencarian literatur multi-fase, penelitian dipilih sesuai dengan kriteria inklusi-apriori didefinisikan. para subjekmendapatkan standar rata-rata yang digunakan sebagai indeks ukuran efek. Pemisahan data agregasi antara anggota dalam grup, kontras dilakukan berdasarkan model efek campuran. Variabel hasil adalah gejala fisik, gangguan emosi tertentu, kognisi dan perilaku, gejala depresi, umum psikopatologi,gangguan fungsional, dan penggunaan pelayanan kesehatan. Berdasarkan 27 studi yang disertakan, kecil diantara ukuran efek grup (kisaran: d + = 0.06-d + = 0,40) dan kecil untuk efek ukuran besar dalam kelompok (kisaran:d + = 0,36-d + = 0,80) ditemukan pasca perawatan dan tindak lanjut penilaian untuk hasil yang berbeda variabel. Variabel moderator signifikan yang diidentifikasi sebagai jenis, modus, dan pengaturan terapi, jumlah sesi terapi, profesi dari terapis, usia dan jenis kelamin pasien, kualitas prosedur diagnostik, dan kontrol perawatan secara bersamaan. Meskipun hanya tingkat kecil kemanjuran ditemukan, psikoterapimemainkan peran penting dalam pengobatan MUPS karena fokusnya pada memfasilitasi keyakinan kesehatan bio-psikososial dan tanggung jawab pasien dalam berurusan dengan gejala somatik kontras dengan alternatif intervensi seperti obat-obatan psikotropika yang memfasilitasi pasif pasien, dukungan keyakinan kesehatan somatik, dan menanggung risiko efek samping. Untuk penelitian masa depan, adalah penting untuk memperpanjang evaluasi uji klinis dari psikoterapi untuk MUPS.

Efficacy of mindfulness-based interventions on depressive symptoms among people with mental disorders: A meta-analysis 

Depresi merupakan sebuah problem kesehatan mental yang umum,  dan dijadikan sebagai petunjuk kedua penyebab ketidakmampuan pada orang dewasa selama tahun 2002.  Intervensi yang berbasis kehati-hatian telah diintegrasikan ke dalam kerja terapi pada depresi, tetapi tinjauan-tinjauan yang melaporkan efikasi mereka pada kelompok heterogen dari gangguan mental masih terbatas. Meta-analisis ini bermaksud untuk menguji khasiat dari MFIs dengan gejala-gejala depresi pada orang dengan berbagai gangguan mental. Desain yang digunakan adalah sebuah meta-analisis terhadap eksperimental dan quasi-eksperimental yang dilakukan. Sumber data: Beberapa strategi pencarian yang dilakukan untuk mengidentifikasi diterbitkan dan studi yang dilakukan tidak dipublikasikan antara 1995 dan 2011. Database elektronik yang digunakan adalah Scopus, CINAHL, PubMed, ScienceDirect, PsyINFO, Disertasi Abstrak Internasional, Web of Science Indeks, Controlled-trial.com, dan clinicaltrails.gov. Metode Ulasan: Data diekstrak dan dinilai oleh dua tinjauan. Untuk masing-masing studi, Rating Kualitas Indeks (QRI) dan Lembar Kode untuk uji terkontrol acak (CS-RCT) digunakan untuk menilai kualitas metodologi dan ekstrak masing-masing data yang relevan. Data dianalisis dan disintesis menggunakan statistik PASW 17,0 dan Komprehensif Software Meta Analisis 2.0. Hasil: 39 studi yang dilakukan di 10 negara dimasukkan dan 105 ukuran efek dihitung. Kebanyakan penelitian dimanfaatkan kelompok tunggal pretest posttest-kuasi-eksperimental desain, pengambilan sampel kenyamanan, dan kuesioner laporan diri. Antara kelompok perbandingan menunjukkan bahwa LKM lebih unggul daripada perawatan standar dalam mengurangi gejala depresi serta mencegah kembalinya lagi dengan efek ukuran berkisar 0,11-1,65. Paparan berbasis terapi kognitif (d = 2,09) tampaknya merupakan intervensi paling manjur, diikuti oleh kesadaran berdasarkan program pengurangan stres (d = 1,92), penerimaan terapi berbasis perilaku (d = 1,33), dan kurangnya stress dengan kesadaran (d = 1.31). Efek ukuran secara signifikan terkait dengan panjang sesi intervensi, tetapi tidak terkait dengan kualitas metodologi penelitian.Kesimpulan: intervensi berbasis kesadaran ini berkhasiat mengurangi gejala depresi pada orang dewasa dengan gangguan mental dan dapat digunakan dalam hubungannya dengan perawatan lain dalam pengaturan klinis.

 Factors affecting students’ self-efficacy in higher education

Para peneliti yang bekerja dalam perancangan pendidikan semakin menaruh perhatian pada peran pikiran siswa dan keyakinan yang bermain dalam proses belajar. Efikasi diri,elemen kunci dari teori kognitif sosial, tampaknya menjadi variabel penting karena mempengaruhi motivasi siswa dan belajar. Artikel ini menyelidiki literatur empiris tentang peran efikasi diri siswa dalam pendidikan dengan berfokus pada pertanyaan penelitian sebagai berikut: manakah yang merupakan faktor ditampilkan untuk mempengaruhi efikasi diri mahasiswa dalam pengaturan pendidikan yang lebih tinggi? Hasil tinjauan mengungkapkan bahwa program pendidikan memiliki kemungkinan untuk meningkatkan efikasi diri siswa, dan bahwa program pendidikan yang didasarkan pada teori kognitif sosial yang terbukti sangat sukses pada skor ini. Beberapa faktor tampaknya mempengaruhi siswa self-efficacy dan memberikan bukti dari potensi sumber utama dari efikasi diri. Arah untuk penelitian masa depan diindikasikan. Program pendidikan yang lebih tinggi memiliki kemungkinan untuk meningkatkan efikasi diri siswa. Program berbasis teori kognitif sosial dapat meningkatkan efikasi diri siswa secara berhasil. Beberapa faktor didasarkan pada teori kognitif sosial siswameningkatkan efikasi diri. Penelitian memberikan bukti potensi sumber utama dari efikasi diri.

Exercise self-efficacy of postmenopausal women resident in the tropics

Berat badan dan yang berhubungan dapat meningkatkan risiko penyakit arteri koroner yang berhubungan dengan periode postmenopause. Bagaimanapun, intensitas aktivitas moderat fisik mungkin dapat dikardioprotektifkan pada periode ini. Wanita Australia tetap didominasi meskipun ada manfaat kesehatan dari olahraga teratur. Efikasi diri merupakan prediktor penting dari perilaku latihan yang mempengaruhi adopsi latihan ketika menghadapi hambatan potensial. Penentuan latihan efikasi diri tingkat dan hambatan yang paling signifikan untuk olahraga diperlukan untuk latihan, ini penting untuk keberhasilan program intervensi untuk kelompok ini. Postmenopausal (N = 101) yang tinggal di Queensland Utara tropis direkrut melalui pengumuman di media lokal, koran klub pelayanan dan papan buletin elektronik. Setelah pengumpulan data, peserta dikategorikan sebagai senam (n = 53)atau non-senam (n = 48) berdasarkan pada apakah mereka telah melakukan minimal 150 menit dari latihan intensitas akumulasi moderat dalam 7 hari terakhir. Latihan efikasi diri adalah ditentukan melalui kuisioner. Hasil menunjukkan bahwa senam memiliki tingkat lebih tinggi dari latihan efikasi diri dan merasa secara signifikan lebih percaya diri untuk berolahraga ketika dihadapkan dengan hambatan dibandingkan yang non-senam (p<.001). Analisis fungsi diskriminan menemukan bahwa olahraga efikasi diri memberikan diskriminasi terbesar antara senam dan non-berolahraga. Benda penghalang dari jadwal yang saling bertentangan, kesulitan mencapai lokasi latihan dan cuaca adalah kontributor utama penyebab perbedaan antara senam dan non-berolahraga. Temuan menunjukkan bahwa program-program intervensi masa depan harus bertujuan untuk meningkatkan latihan efikasi diri dan mengatasi hambatan sehingga lebih banyak perempuan postmenopause yang tinggal di North Queensland dapat memperoleh manfaat kesehatan dari olahraga.

Link:

https://docs.google.com/document/pub?id=1pZzpCLHk9BrDsN-RQH8vcdfgLf1Lw_b4WTmnetMch00

https://docs.google.com/document/d/1rWzuTOl9C7DKDsGv2R_yRdc4FuN7XIzFxf1e4hj2zgA/edit?hl=in

https://docs.google.com/document/d/1NWzhYDyirSHH6M44d71l-A3TWGWYeuBVggxdxyJlZL0/edit?

hl=inhttps://docs.google.com/document/pub?id=1C9rnmM58DlTA0hAFryz0_AFqsLNzG2PIduzSXyFi5Wk

https://docs.google.com/document/d/1YRuwU8DGRo9KDPn1tmDUdgLasrQm4Oqwr2Z7NB47ink/edit?hl=in

DAFTAR PUSTAKA

Research Journal.

Papakyriazi, E. and S. Joseph (1998). “Individual differences in personality among smokers and their association with smoking motivation, social skills deficit, and self-efficacy to quit.” Personality and Individual Differences 25(4): 621-626.

Kashikar-Zuck, et al. (1997). “Pain coping strategies that predict patients’ and spouses’ ratings of patients’ self-efficacy.” Pain 73(2): 191-199.

Pelissier, B. and N. Jones (2006). “Differences in motivation, coping style, and self-efficacy among incarcerated male and female drug users.” Journal of Substance Abuse Treatment 30(2): 113-120.

Paraskeva, F., H. Bouta, et al. (2008). “Individual characteristics and computer self-efficacy in secondary education teachers to integrate technology in educational practice.” Computers & Education 50(3): 1084-1091.

Peggy P, C. (2002). “Exploring the accuracy and predictability of the self-efficacy beliefs of seventh-grade mathematics students.” Learning and Individual Differences 14(1): 77-90.

Torkzadeh, G. and T. P. Van Dyke (2002). “Effects of training on Internet self-efficacy and computer user attitudes.” Computers in Human Behavior 18(5): 479-494.

Vecchio, G. M., M. Gerbino, et al. (2007). “Multi-faceted self-efficacy beliefs as predictors of life satisfaction in late adolescence.” Personality and Individual Differences 43(7): 1807-1818.

Siyez, D. M. and F. Savi “Empathy and self-efficacy, and resiliency: an exploratory study of counseling students in Turkey.” Procedia – Social and Behavioral Sciences 5(0): 459-463.

Bonitz, V. S., L. M. Larson, et al. “Interests, self-efficacy, and choice goals: An experimental manipulation.” Journal of Vocational Behavior 76(2): 223-233.

Seefeldt, C., K. Denton, et al. (1999). “The relation between head start parents’ participation in a Transition Demonstration, education, efficacy and their children’s academic abilities.” Early Childhood Research Quarterly 14(1): 99-109.

Review Journal

Rowan, A. B. and F. Andrasik (1996). “Efficacy and cost-effectiveness of minimal therapist contact treatments of chronic headaches: A review.” Behavior Therapy 27(2): 207-234.

Newman, M. G., L. E. Szkodny, et al. “A review of technology-assisted self-help and minimal contact therapies for drug and alcohol abuse and smoking addiction: Is human contact necessary for therapeutic efficacy?” Clinical Psychology Review 31(1): 178-186.

Newman, M. G., L. E. Szkodny, et al. “A review of technology-assisted self-help and minimal contact therapies for anxiety and depression: Is human contact necessary for therapeutic efficacy?” Clinical Psychology Review 31(1): 89-103.

Klainin-Yobas, P., M. A. A. Cho, et al. “Efficacy of mindfulness-based interventions on depressive symptoms among people with mental disorders: A meta-analysis.” International Journal of Nursing Studies(0).

Kleinstäuber, M., M. Witthöft, et al. “Efficacy of short-term psychotherapy for multiple medically unexplained physical symptoms: A meta-analysis.” Clinical Psychology Review 31(1): 146-160.

Barnett, F. and W. L. Spinks (2007). “Exercise self-efficacy of postmenopausal women resident in the tropics.” Maturitas 58(1): 1-6.

Kadden, R. M. and M. D. Litt “The role of self-efficacy in the treatment of substance use disorders.” Addictive Behaviors 36(12): 1120-1126.

van Dinther, M., F. Dochy, et al. “Factors affecting students’ self-efficacy in higher education.” Educational Research Review 6(2): 95-108.

Landolt, A. S. and L. S. Milling “The efficacy of hypnosis as an intervention for labor and delivery pain: A comprehensive methodological review.” Clinical Psychology Review 31(6): 1022-1031.


Personality Test


According to a psychological test around big five element in personality. The description of myself including five aspect is so meanly. but its ok because i’m still in progress and gonna see the best me soon. 🙂

 I’m conventional, down to earth, narrow interests, and uncreative. that means that i’m obedient about the rules, and just have a little interest about everything around me, tends to flat and monotonous people.

 I tend to be disorganized, undependable, negligent. That means i hardly cooperate with other people,  prefer to do everything only by myself, and oftenly being careless in every activity.

I tend to be introverted, reserved, inhibited, quiet. That means i keeps my mind close from other people and prefer to be alone than together, easily get a problem, and doesn’t like to speak a lot.

I tend to be critical, rude, harsh, callous. Actually i don’t mean to say that but my mouth fight against myselfThat’s really make me worry and afraid about making a  conversation to each other beside the truth that i still have to do that. This speak habit will be hardened me in become a  good psychologist in the future.

I tend to be calm, relaxed, secure, hardy.   That’s mean that i really thought, and feeling well when i do something.

This is the link of the personality test, try this if u like 🙂

http://www.outofservice.com/bigfive

test 2- cognitive fun

The result is  i’m a typical ATTENTIVE person.

That means because i like spending my time with others, understand their feelings, and often know what is best for them, i am attentive. Some people are merely concerned about others, but i take action, helping people when i have the opportunity. But, the ironic is, although i care about others, i am really hesitant to trust them to act in the best way on their own. I also don’t let my concern with people go unnoticed, that’s mean if someone has hurt my feeling that person will hear about it. People energize and excite me, I am able to have fun and be yourself when I’m around others. I also learn a lot about myself by talking things out with people, even if I don’t always share things that are important to myself. I have a strong sense of right and wrong, and I’m not hesitant to express yourself. Understanding the dynamics of a situation is an important skill that I have, and I often intervene to clarify things for others.

http://www.personaldna.com

♥ABOUT ME ♥


Because this is the first post in my blog, i think i need to make an introduction. 🙂

Hi, my name is Livia Natania Setiawan. I’m a 18 years old Aquarius girl. Actually I’m a very moody girl. This personality makes me sometimes laugh so loudly then cry till fall asleep.  I’m very excited doing any sport activity and I’ve tried most of it. I love eating and daydreaming. I easily get panic and confuse when i make a mistake. I an individualistic person and sometimes i can be very selfish (honestly). I often forget to do many assignment that I’d planned to do before. Some people say I’m very childish and immature, maybe that’s the main caused about why i really hate children. Of course because i get jealous with someone who can be happy innocently and irresponsible to everything, lol 🙂  I like to have a friend but i hate being bound  by them. In fact, I also really hate stingy, faker, selfish, hypocrite, mocker and liar people. They makes the world become worse.

Why i took a psychology for my department  at university?

In highschool, i became know what actually  psychology is, and i got fall in love  without any specific reason. The more i know, the more i love this knowledge. It feels like psychology is the one who can understand about all the causes behind the complexity of myself that myself didn’t know. People who don’t know about psychology always think that learning psychology is only to be a psychiatrist and meeting crazy people everyday. But no, it”s a wrong thinking.  Psychology is learning about every reason behind an action that are made by a scientific way not only a prejudice. It’s sounds cool right?  That’s why i choose this way. B)